TOKYO PCM-AOTS ( hari-4 )

Standar

Tokyo (Hari ke 4 : Kamis, 7 Februari 2008)

Pagi nyuci, lumayan banyak. Tinggal masukin ke mesin cuci tambah sabun, sekali pencet…trus tinggal aja makan. Urusan makan, wah bener-bener udah bosen bo….Selesai makan, ke laundry ( tempat nyuci lagi di basement ), cucian udah beres, cukup kering, tapi yang jeans dan jaket masih kurang kering, gampang….tinggal masukin mesin pengering, set aja 45 menit…trus tinggal lagi ke kamar. Buka internet, kompas dan PR kosong….baru ingat ternyata liburan imlek ya, pantesan tidak ada balesan email masuk. Sebelum ke kelas, ambil cucian dulu, Siip…..bener-bener kering..

Sensei Yukio Tamori pagi ini ngajar Teknologi Pengumpulan Debu, siangnya yang ngajar, cewek, Sensei Kayo Ohno, topiknya Teknologi Pengukuran Kualitas Udara Ambien. Menjelang istirahat sore, tiba-tiba bu Tri ( yang suaminya anggota DPR Jabar ) sakit…gatal-gatal ( alergi dingin ditambah alergi makan ikan ) , juga Rizal orang API sakit, keduanya akhirnya dibawa ke klinik/rumah sakit oleh staf TKC. Saya masih ingat kemarin, saya sempat beri bu Tri obat Milanta, karena mag nya kumat, kebetulan saya bawa obatnya. Kasihan euy, padahal besok kita ke lapangan….

Usai pelajaran, nah….mulai ribut….mau jalan kemana. Rombongan pak Agus dan Pa Maman mau ke Roppongi, katanya…( pusat nightlife nya Jepang ). Tapi lumayan jauh, 35 menit dari Kita Senju St. So…saya mah mau ke Ueno saja yang deket, lihat Amayo Yokochi, tempat .. shopping baju, makanan ringan, sepatu, ikan, dan sejenisnya….mirip pasar gitu, katanya harganya relatif murah. Tapi ternyata, tempatnya seperti tempat lain di Jepang, tidak kaya pasar…rapi, bersih, banyak obral, dan tempat jajan dan nongkrong…karena memang tempat turis melancong. Saya ke Ueno…sendirian, nekat juga ya… !! Ceritanya gini, tadinya kita rombongan bareng ke Kita Senju St ( P.Agus, P Maman, Eva, Dhani, Bu Ros, Bu Susi, P Rahman, Ande, Saya, Awis ). Saya dan Awis beli tiket ke Ueno, rombongan P Agus beli tiket ke Roppongi. Tiba-tiba BU Ros dan Awis mau ke toilet, sementara kita nunggu di dalam stasiun dekat tangga naik ke train. Lama ditunggu kok tidak nongol-nongol, hampir setengah jam nunggu, akhirnya saya coba cari ke toilet pada tidak ada, Dhani dan Ande nyusul juga ke toilet wanita, kosong juga….kemana mereka ? kita masih tunggu, takut mereka nyasar, saya coba juga cari ke atas tapi tidak ada. Sampai pada tidak tahan, takut kemalaman..akhirnya rombongan P Agus duluan, biar saya yang nunggu soale tujuan saya dekat. Setelah rombongan Roppongi berangkat…Saya masih coba tunggu, hampir 15 menit lebih Awis dan Bu Ros belum nongol juga. Kebayang Bu Ros orangnya panikan, dan Awis belum pernah ke Ueno…mudah-mudahan mereka pulang ( karena kunci kamar Awis tertinggal di kamar saya ). Karena tak juga nongol, saya pun cabut naik train ke Ueno, kagok udah beli tiket ( 160 yen )

Sampai Ueno, jalan sorangan…cari Amayo Yokochi, ternyata dekat…masih rame. Tengok sana sini, ternyata sepatu yang bermerek marahal juga, meski sudah di diskon ( sayang euy… beli ) . Kebetulan ada yang jualan parfum ( ingat si ibu nih )….lagi sale, nanya ada Kenzo tidak, …pas ada tapi satuan, yang satu set tidak ada. Harganya 800 yen, semoga termasuk murah…buat istri tidak apalah mahal dikit, yang penting dibelikan parfum. Beli dua yang flower dan daun. Sambil pulang lihat-lihat lagi, ada jualan nori….murah, beli se-pack 1000 yen ( isinya 10 bungkus ). Dengan percaya diri, kembali ke Ueno st. Trus naik train lagi, edun…penuh pisan keretanya ( ternyata baru pada pulang kerja orang Jepang ). Saya sempat deg-degan soalnya pas udah naik kok…trainnya Tobu Line, bukan Hibiya Line, tapi tadi yakin ke Kita Senju gate-nya benar…..Ternyata benar, ke Kita Senju juga, hanya beda kereta.

Si Awis ternyata belum datang ke TKC. Bu Endit dan Pak Lili yang lagi nongkrong di tea cafe belum lihat, katanya. Saya ke kamar nulis catatan ini, tidak berapa lama Si Awis Nongol…ambil kunci, wah rada lega aku.. Ternyata ceritanya kacau beliau…Habis ke toilet, mereka ( Awis dan Bu Ros ) naik tangga ke atas yang dekat toilet, nunggu di atas, sementara rombongan kita sebenarnya nunggu mereka di tempat awal. Rupanya mereka hideng/kreatif lah ke atas, so….Bu Ros merasa di tinggal, padahal kita masih di bawah, jadinya mereka pergi ke Ueno ( karena Awis bilang rombongan mungkin udah duluan jadi tunggu di Ueno saja, Pak Eko kan mau ke Ueno, …wah si Awis ikut panik rupanya, tidak berpikir…tidak mungkin rombongan meninggalkan mereka begitu aja ). Bu Ros uring-uringan katanya sepanjang jalan. Tapi di Ueno juga tidak ketemu saya…..???

Pak Iwan, nelpon ke awis minta kontak dg saya via yahoo messenger, ok….sy buka YM nya, wah….chating terus akhirnya…ngobrol segala macem…. Persiapan besok ke lapangan.. ( ke Goverment dan Stasiun Monitoring Kualitas Udara )

Next : Tokyo hari ke – 5

Look : Tokyo hari 1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s